Kronologi Lengkap Kes Pembunuhan Kejam Enno Farihah & Fakta-Fakta YG Anda Perlu Tahu.

 
1. Enno Farihah adalah gadis asal Kampung Bangkir, Kelurahan Pegandikan, Lebak Wangi, Kabupaten Serang, Banten. Tahun ini, dia baru berusia 19 tahun. 

2. Enno adalah putri dari pasangan Fahri dan Mahfudoh. Dia merupakan anak ke empat dari tujuh beradik.

3. Sebelumnya, Enno adalah pelajar lulusan sebuah SMK di Kabupaten Serang, Banten.

4. Selepas SMK, Enno bekerja di kilang plastik yaitu PT Polyta Global Mandiri, di Jalan Raya Perancis Pergudangan 8 Dadap, Kecamatan Kosambi, Kabupaten Tangerang.

5. Dia baru saja bekerja selama enam bulan di perusahaan ini.

6. Enno tinggal di asrama dekat tempat kerjanya dan hanya pulang ke rumah seminggu sekali.

7. Pada 13 Mei, Enno dibunuh dengan sadis menggunakan cangkul. Dikatakan, 90 persen pemegang cangkul telah memasuki ke organ vital Enno hingga menembusi rongga dada.

8. Semasa hidupnya, Enno Farinah adalah gadis yang disukai banyak lelaki. Termasuk tiga suspek utama iaitu Rahmad Arifin alias Arif (24), RAM (16) dan Imam Hapriadi alias Imam (24).

9. Salah satu suspek telah pun berkahwin tetapi mengakui masih bujang!

10. Berikut merupakan cangkul yang ditemui dalam kemaluan Enno.

Dan ini ialah wajah-wajah suspek kes pembunuhan kejam Enno.


Kronologi Lengkap Kes Pembunuhan Kejam Enno Farihah.

1. Rai (16) telah berjanji mahu bertemu Enno di dalam bilik asrama pekerja pada malam itu. Rai dan Enno berkenalan menerusi teman Enno yang bernama Indah. Selepas berkenalan Rai seringkali berhubungan dengan Enno menerusi mesej hinggala pada hari Enno mati terbunuh.

2. Rai telah datang ke bilik Enno dan mereka berbual selama 30 minit.

3. Rai dan Enno kemudiannya bercium dan mengajak Enno melakukan hubungan seks, tetapi Enno enggan kerana bimbang akan mengandung.

4. Rai kemudiannya keluar dari bilik asrama dalam keadaan kecewa.

5. Rai kemudiannya menghisap rokok sebanyak dua batang dan terserempak dengan Rar Alias (24).

6. Selepas bersembang-sembang, Rai dan Rar kemudiannya bertemu dengan Ih (24).

7. Selepas berbual seketika didapati Rar dan Ih turut menyukai Enno. Namun tidak pernah diendahkan.

8. Selepas itu mereka membuat perancangan mahu merogol Enno.

9. Suspek tiga sekumpulan itu kemudiannya memecah masuk bilik asrama Enno dan kemudiannya menekup mangsa dengan bantal sehingga pengsan. Kejadian ini dilakukan oleh Rar dan Ih.

10. Kemudiannya Rar mengarah Rai untuk mengambil pisau dari dapur, sekembalinya Rai dari dapur dia membawa cangkul dan bukannya pisau kerana ketiadaan pisau di dapur. Dia menjumpai cangkul tersebut berdekatan bilik mangsa.

11. Rar pada ketika itu memegang kaki mangsa, manakala Ih masih menekup mangsa dengan bantal dan Rai diarahkan untuk menghentakkan cangkul tersebut ke wajah/kepala Enno. Selepas melakukan itu, Rai kemudiannya keluar dari bilik kerana merasa geli.

12. Tidak hanya ditekup dan dipukul menggunakan cangkul, mangsa kemudiannya diperkosa dan dimasukkan cangkul ke kemaluannya sehingga mencapai organ dada.

13. Mangsa juga turut dicederakan menggunakan garpu. Payudara mangsa juga terdapat bekas kesan gigitan yang dilakukan oleh Rai.

14. Mangsa kemudiannya ditemui mati dalam bilik oleh teman. Selepas dua hari pihak polis Indonesia berjaya menahan ketiga-ketiga suspek utama dalam kes pembunuhan sardastik yang mengemparkan warga Indonesia ketika ini.

Berikut laporan berita dari agensi berita Indonesia.

Jajaran Polda Metro Jaya resmi menetapkan tiga tersangka pembunuhan sadis yang menimpa karyawati PT Polyta Global Mandiri, Enno Farihah (sebelumnya Enno Parinah). Ketiganya yakni pria RAr alias Arif (24), RAl alias Alim (16) dan IH alias Ilham (24).

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Kombes Krishna Murti pun memaparkan kronologi lengkap proses pembunuhan keji tersebut, yakni berawal pada Kamis (12/5) sekira pukul 23.30 WIB, antara tersangka RAl dan korban sepakat janjian bertemu di kamar korban.
"Ternyata pelaku orang luar yang dibukakan pintu oleh korban yakni RAl atau Alim yang bukan lain selaku anak SMP. Korban berkenalan dengan RAl mengaku kenalan namanya Indah. Pelaku minta nomor korban lalu telepon dan SMS sampai malam kejadian," kata Krishna di Polda Metro Jaya, Selasa (17/5).
Saat itu, pelaku RAl usai bermain Play Station diberitahu bahwa pintu kamar korban sudah dibuka, akhirnya dia masuk ke dalam kamar dengan gerbang masuk tak dikunci. Saat itu posisi kamar korban terbuka, sedangkan kamar lain tertutup.
"Ini mess khusus perempuan berjumlah 13 kamar, 22 penghuni wanita, samping mess ini ada mess pria dan mess semua ada gerbang yang hanya bisa dibuka oleh orang dari dalam, artinya tak ada orang lain masuk kalau tidak dibuka dari dalam. Korban menjemput pelaku masuk ke dalam," ucapnya.
Setelah pelaku RAl masuk kek kamar, mereka kemudian berbincang sekitar 30 menit. Sempat berciuman, pelaku kemudian mengajak korban berhubungan namun ditolak korban dengan alasan takut hamil. Karena kesal, RAl kemudian keluar gerbang mess dan merokok dua batang rokok. Saat itulah pelaku RAI bertemu dengan RAr yang baru kali itu mereka bertemu.
"Saat merokok, RAl bertemu dengan RAr alias Arif yang belum pernah ditemui sebelumnya. Mereka berkenalan, dan ternyata Arif karyawan pabrik mess belakang mess korban. Tak lama kemudian keduanya bertemu dengan pelaku IH alias Ilham yang tengah lewat dan kemudian berkenalan. Ternyata RAr dan IH ini suka sama korban, namun tak pernah ditanggapi," ucapnya.
Setelah bertemu, para tersangka menuju kamar korban dengan maksud untuk memperkosa korban. Saat masuk, korban yang tengah tertidur pun langsung dibekap mukanya oleh tersangka IH dengan menggunakan bantal dan menyuruh tersangka RAl mencari pisau dapur. Namun karena di dapur tak ada pisau, selanjutnya RAl keluar kamar dengan maksud mencari benda lain selain pisau, dan menemukan sebuah cangkul tak jauh dari kamar korban.
"Saat tersangka RAl masuk ke dalam kamar korban dengan membawa cangkul, terlihat tersangka IH masih membekap wajah korban hingga korban setengah pingsan, sedangkan RAr memegangi kaki korban. Selanjutnya IH menyuruh tersangka RAl memukul cangkul ke arah korban hingga mengenai wajah korban. Usai melakukannya, RAI sempat keluar kamar karena geli," jelasnya.
Namun tak sampai situ, korban kemudian diperkosa Rar, dan IH menyayat wajah korban dengan menggunakan garpu makan. RAl yang masih kesal sama korban pun tak hanya itu saja, dia kembali masuk dan menggigit payudara korban sebelah kiri hingga membekas.
"Korban tak berdaya, kemudian RAr memasukkan cangkul ke kemaluan korban. Bukan hanya dimasukkan, bahkan sampai kaki mendorong-dorong cangkul hingga masuk 90 persen," jelasnya.
Setelah semua selesai, para tersangka selanjutnya kabur dengan terlebih dahulu menutup engsel kamar mess dengan tujuan penghuni lain tak curiga.
"Dan 2 hari setelah kejadian, kami berhasil mengamankan pelakunya. Mereka pun kami kenakan pasal dengan tersangka RAr Pasal 340 KUHP subsider Pasal 338 KUHP dan Pasal 339 kurp dan atau Pasal 35A KUHP Subsider pasal 351 ayat (3) KUHP dan atau Pasal 365 KUHP dan atau Pasal 170 KUHP dan atau Pasa 285 KUHP kakan Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP dan atau Pasal 56 ke-1 kuHP Juncto Pasal 3AD KUHP," ucapnya.
Sedangkan tersangka RAI dan IH dikenakan Pasal 338 KUHP dan P Pasal 170 KUHP dan atau Pasal 365 KUHP dan atau (1) ke-1 KUHP dan atau Pasal 56 ke-1 KUHP Juncto Pasal 340 KUHP Pasal 55 Ayat subsider Pasal 338 KUHP dan Pasal 339 KUHP dan atau subsider Pasal 351 ayat 3 kiUHP dan atau Pasal 365 KUHP dan atau Pasal 170 KUHP dan tambahan Pasal 285 KUHP untuk IH dengan ancaman seumur hidup.

Previous
Next Post »