Chola Pembuka Kerajaan Srivijaya Satu Pembohongan Besar, Jawapan Untuk P.Ramasamy.

Oleh : FarisJamalludin FJ

Chola datang ke Nusantara dengan tentera, diketuai Rajendra I kemudian merompak hasil mahsul Kadaram, Langkasuka, Tambralingga, Kedah Tua, kemudian Palembang. Ini berlaku pada tahun 1025.

Pada ketika itu negara kota yang saya sebutkan diatas adalah negara kota naungan Srivijaya yang wujud sebelum pembentukan empayar Chola. Srivijaya berkembang pesat dan menjadi maritime trading nation sejak abad ke 7 masihi.





Makna kata Srivijaya dah wujud sebelum abad ke 7 lagi. Tang mana datang Chola yang wujudkan Srivijaya walhal kaum India tu buat negeri kat Tanjore pada abad ke 10.

Negara kota ini telah wujud dan maju, dihuni masyarakat tempatan Nusantara yang jelas adalah rumpun Melayu dan menjalankan aktiviti perdagangan dengan Empayar China serta Arab. Depa jugak kuat menyebar ajaran ugama.

Chola dan Tamilan tak wujud lagi bilamana Srivijaya sudah menjadi economic powerhouse di Nusantara, yang rakyat jelatanya adalah orang rumpun Melayu.



Rekod dari pentadbiran maharaja China menyebut sebelum Chola menyerang Srivijaya, jumlah kapal dagang yang datang dari Srivijaya membawa komoditi dagang adalah yang ketiga paling banyak selepas Arab dan Jawa. Setelah serangan, jumlah kapal yang masuk ke Guangzhou menurun secara mendadak lantas empayar China mengutus wakil untuk mendapatkan jawapan dan mendapati bahawasanya Srivijaya telah diserang raja perompak dari Chola yang menyebabkan jumlah dagangan berkurang. They have to focus on defending their cities thus the drop in trade.

Tetapi jumlah kapal kembali meningkat pada tahun 1028, dan wakil kerajaan Srivijaya juga kembali ke China untuk urusan diplomasi dan perdagangan. Chola hanya ganggu gugat Srivijaya secara ekstensif selama 3 tahun sahaja. Mereka datang merompak saja dengan tujuan Chola di Tanjore dan Nagapattinam akan menguasai jumlah dagang. Tapi depa gagal.

Chola masih cuba serang, rompak dan ganggu Srivijaya, masih cuba nak campur tangan dan kacau keupayaan dagang Srivijaya dan tahun 1060 merupakan tahun akhir mereka mencuba. Ini jelas menunjukkan Chola tak dapat pun kuasai mana-mana negara kota Srivijaya kerana mereka datang menyerang dari negeri mereka sendiri.

Lepas tu Chola lenyap terus dibantai dan ditakluk Pagan dari Myanmar dan Sri Lanka.

Srivijaya?

Terus masyhur dan makmur tanpa gangguan Chola dan masih ditadbir orang-orang Melayu Nusantara.

Point disini;

1. Srivijaya wujud sebelum Empayar Chola.

2. Chola datang sebagai perompak, menjarah hasil dagang negara kota Srivijaya.

3. Chola terhapus selepas ditakluk Pagan dan Sri Lanka.

4. Chola wujud tak sampai 100 tahun.


Rekod ni dipetik dari sumber Empayar China yang digarap dalam buku -> "The Sea and Civilization - A Maritime History of the World" nukilan Lincoln Paine.

NOTA TAMBAHAN :

Masa Chola mai serang Srivijaya, depa terpaksa berdepan dengan negarakota Srivijaya yang pertahanannya bukan calang-calang. Ini disebut sendiri dalam rekod Chola sebagai contoh, Kedah Tua yang terlindung oleh kawasan perairan yang dalam dan tenteranya yang garang, Langkasuka yang tenteranya berani dan tak takut kalah, Tambralingga yang garang dalam pertempuran. Rekod Chola menang ni rekod bias dan berat sebelah. Sebab tu kau boleh nampak perangai taknak kalah tu sekarang. Tok nenek depa dulu pun kaki sembang.

Palembang, salah satu negarakota yang diserang Chola, memiliki dinding kota yang dibina dengan ukiran yang indah, berserta pintu gerbang dan pagar yang disalut berlian. Hah nampak alam Melayu ni dah ada orang duduk, dan depa ni tok nenek moyang aku dan kau orang Melayu, bukan kaum india dari Nagapattinam.

Ini masa Chola mai serang depa rekodkan yang kota-kota ni dah ada penghuni dan penduduk asal siap bala tenter yang bukan calang-calang lagi. So kalau ada budak hindu mai kata tok nenek dia ajaq tanam kita padi segala tu kau tunjal kepala dia.
Chola Pembuka Kerajaan Srivijaya Satu Pembohongan Besar, Jawapan Untuk P.Ramasamy. Chola Pembuka Kerajaan Srivijaya Satu Pembohongan Besar, Jawapan Untuk P.Ramasamy. Reviewed by Ameno World on Monday, October 22, 2018 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.